Setelah Terdiagnosa Covid Sekeluarga (part2)

Jadi setelah hari pertama kemarin saya dan anak-anak cuma konsumsi paracetamol untuk meringankan gejala demam dan sakit kepala, akhirnya hari berikutnya saya dan anak-anak dapet resep obat hasil dari telemedicine sama dokter spesialis penyakit dalam dan dokter anak. Untuk spesialis penyakit dalamnya, saya konsul dengan Dr. Herni Basir, Sp.Pd di Rumah Sakit Aminah yang kebetulan jarak rumah sakitnya cuma beberapa meter dari rumah. Dr. Herni ini juga yang nanganin suami sejak terkonfirmasi positif Covid. Sementara anak-anak saya konsulin ke Dr. Arifin Kurniawan, Sp.A di Rumah Sakit Sari Asih Ciledug, dokter ini emang yang biasa saya datengin kalo anak-anak sakit.


Proses telemedicinenya juga mudah banget ternyata, mungkin ini juga salah satu bless in disguise dari kondisi pandemi yaa.. Dimana akhirnya banyak rumah sakit yang mulai mengembangkan konsultasi jarak jauh dengan proses yang cukup mudah: registrasi online, pembayaran via transfer, dapet jadwal dan voilaaa.. dokternya sendiri yang video call ke kita via whatsapp. Untuk proses pengantaran resepnya juga terhitung cepat, setelah konsultasi online selesai, dapat link pembayaran, kemudian transfer dan obat pun dikirim ke rumah menggunakan jasa ojek online.

Anyway.. Obat-obatan yang saya dapet gak jauh beda dari yang didapat suami karena keluhan kita berdua mirip, cuma bedanya saya batuk berdahak dan suami batuk kering. Total obat yang saya minum ada 9 jenis, mulai antivirus, antibiotik, obat penurun panas/nyeri, obat pilek, obat batuk, vitamin D, vitamin C, vitamin E, Zinc. Sementara anak-anak jauh lebih sedikit obatnya karena gejalanya gak sebanyak saya dan suami. Anak-anak cuma dapat 4 jenis obat: sirup penurun panas, sirup antivirus, sirup vitamin D dan sirup zinc. 

Selain obat-obatan, saya juga prepare beberapa alat kesehatan di rumah untuk memantau kondisi kami sekeluarga selama menjalani isolasi mandiri di rumah, seperti termometer, tensimeter dan pulse oksimeter. 

This is war, baby. And i aint go without having my self armed. 

Pengukuran suhu dan saturasi oksigen biasanya saya lakukan tiap pagi sore, sementara tensi jarang-jarang sih biasanya kalau suami atau saya ada keluhan kayak pusing gitu, baru deh tensimeternya dipake. 

Meskipun saya sekeluarga termasuk Covid bergejala ringan, tapi saya beneran waspada dan gak mau ambil sepele, karena varian delta yang baru ini gak bisa ditebak, yang artinya siapapun bisa saja mengalami perburukan, gak mesti yang usia lanjut atau punya penyakit komorbid. 

Sekali lagi, ini adalah perang, dan saya bener-bener gak mau lengah sama sekali.

Selama isoman ini, saya bisa simpulkan bahwa tantangan yang paling berat sebenernya ada tiga, pertama, gimana caranya maksain diri untuk tetep makan, karena kombinasi antara anosmia (hilangnya kemampuan indra pembau) dan ageusia (hilangnya kemampuan indera pengecap) ini beneran ngilangin nafsu makan sama sekali. Mau disodorin makanan seenak apapun, gak bakalan bernafsu. Untungnya anak-anak gak pake drama anosmia jadinya mereka tetep mau makan kayak biasa. Bakalan lebih stress kalo anak-anak yang gak nafsu makan, apalagi si kecil yang masih 2 tahun, secara saya masih dalam progress untuk ngembaliin dia ke jalur kurva yang bener untuk berat badan. 

Tantangan yang kedua, tentu saja, gimana caranya maksain diri dan keluarga untuk minum obat secara teratur, secara obat-obatannya banyak banget! Di hari pertama bahkan saya mesti minum obat sekali minum 13 butir huhuhu. Belum si anak kecil yang kalo jam minum obat mesti pake drama nangis kejer dan harus banget di pegangin ala-ala film exorcist gitu.. super menguras tenaga!

Tantangan terakhir, ya gimana caranya untuk tetep positive thinking dan sebisa mungkin jangan mikir yang enggak-enggak dulu. 

Bismillah.. Pasti sembuh. Harus sembuh.

Itu adalah kata-kata yang sering saya ulang- ulang setiap hari di dalam kepala saya, secara pas gelombang kedua pandemi ini, berita duka cita rasanya hampir setiap hari lalu lalang di status whatsapp maupun instagram stories temen-temen. Belum lagi rumah saya yang cuma berapa meter dari rumah sakit membuat saya sering banget denger bunyi ambulan bolak-balik. Jadi bener- bener mindset harus di setel biar positive vibes terus bawaannya. Kalo gak bisa down yang ujung-ujungnya mikir yang enggak-enggak -you know what i mean kan..


If you stay positive in negative situation, you win. 
So let's win this war, shall we?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yuk Kenalan Sama Kartu Suplementasi Ibu Hamil

Icip-Icip Kuliner Timur Tengah di Ajwad Resto

Mamah-mamah Muda Harus Melek Stunting (part 2-Tamat): Kiat Mencegah Stunting!