Setelah Terdiagnosa Covid-19 Sekeluarga (part1)

Saya tau hari ini bakal dateng juga di kehidupan saya. Bukannya pesimis yak.. Meskipun saya ngerasa udah strict banget apalagi soal penggunaan masker, toh celah covid untuk masuk ke dalam rumah saya ada banyak banget. Dan jujur kalo ditanya sebel ya saya sebel terutama sama orang-orang yang kalo diingetin pake masker yang bener susahnya minta ampun, yang lebih seneng dengerin tentang covid dari sumber yang gak jelas dan gak kredibel, yang ujung2nya bawa penyakit dan tanpa sadar nularin ke orang-orang. 

Tapi ya sudah pada akhirnya toh ini tetep qodarullah.. karena emang udah kejadian (tapi saya bakal simpen memori ini dan bakal meledak kalo di kemudian hari ada orang yang berani-beraninya gak pake masker dan ngomongin soal konspirasi covid di depan muka saya, trust me i am!)

Oiya, buat yg bertanya-tanya awal mulanya kayak gimana, jadi pada awalnya suami mulai demam duluan. Sejak itu juga udah pisah kamar. Tiga hari demamnya gak membaik saya ajak swab dan hasilnya positif. Saya hari itu juga swab antigen dan hasilnya negatif. Dari sini lumayan banyak saran agar saya dan anak-anak pindah dulu sementara ke tempat lain, tapi saya bersikukuh untuk tetap dirumah karena saya sadar bahwa status saya ini adalah kontak erat. Lagipula sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan (KMK) No. HK0107/ Menkes/ 4641/ 2021 tentang pedoman pelacakan, karantina dan isolasi Covid-19 yang pernah saya baca (bisa didownload disini) bahwa entry tes negatif harus diikuti dengan exit test di hari kelima untuk membuktikan bahwa kita beneran negatif bukannya negatif palsu. 

Maka saya udah ngejadwalin untuk swab ulang di hari kelima sambil tetep ngejalanin prosedur isoman suami semaksimal mungkin kayak pisah kamar, pakai masker, pisah alat makan, pisah jadwal makan, semprot desinfektan setelah kamar mandi setelah dipakai suami, jaga ventilasi udara, dan prosedur ribet lainnya.

Nah di antara entry tes dan exit test ini, anak-anak juga ternyata demam disusul sama saya yang ikutan demam tinggi. Di situ saya beneran yakin kalau kita sebenernya udah ketularan juga, tapi mungkin viral loadnya masih sedikit jadi belum bisa kedeteksi sama swab antigen di hari pertama. Dan sesuai dugaan hasil swab ulangnya positif semua.. Maka dengan ini, resmilah saya sekeluarga terpapar Covid-19. Panik gak? Panik gak?

Paniklaaaah.. Masa enggaaaak... 

Tapi paling gak saya cukup lega karena keputusan untuk tetap di rumah saat hasil swab hari pertama kemarin negatif, udah tepat. Kebayang dong kalo misalnya di hari pertama itu saya mutusin untuk ngungsi ke rumah kerabat.. Hmm, bisa-bisa saya nularin keluarga orang lain dan bikin klaster baru kan..👻

Self isolation pic from timesofindia.com


Soooo.. the very first day was bit okay. 

Karena pas swab ulang kemarin, demamnya udah mulai turun, tinggal nyeri tulangnya, sakit kepala dan batuk pilek. Anak-anak juga cukup terkendali kondisinya. Saya juga udah ngejadwalin konsul telemedicine ke spesialis penyakit dalam untuk saya, juga ke spesialis anak besok. Jadi sementara saya dan anak-anak minum obat sesuai gejala aja, obat-obatan seperti paracetamol untuk ngurangin gejala. Beberapa temen ada yang menyarankan untuk minum obat ini itu, tapi saya tetep nunggu hasil telemedicine aja besok untuk tau obat apa aja yang mesti diminum. Situasi panik kayak gini, sebaiknya bener-bener kita serahin ke ahlinya karena obat A yang cocok untuk si A belum tentu relevan sama kondisi kita sendiri ya kan? panic drug consumpting wont bring you anything. 

Hal yang paling berat di hari pertama ini sebenernya adalah gimana caranya biar tetep waras saat ngurusin my 2 y.o yang yang juga sama-sama sakit. Apalagi dia kerap minta gendong terus sementara badan saya lemes dan kepala rasanya kayak kejatohan duren dari atas pohon. Saya jadi gampang emosi sama dia padahal kalo dipikir-pikir ya dia rewel gegara sakit juga. Huhuhu.

Di hari pertama ini, targetnya gak muluk-muluk, asal demamnya gak pada naik lagi, batuk suami terkondisi, anak-anak masih pecicilan dan tetep mau makan, maka all is well, i hope.. Terima kasih juga untuk kerabat dan sahabat yang bener-bener membantu meringankan beban di hari pertama ini lewat kiriman semangat, doa, makanan, dan suplemen vitamin buat kami sekeluarga. Semoga Allah balas kebaikan kalian yaaak.

Stay safe selalu!


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yuk Kenalan Sama Kartu Suplementasi Ibu Hamil

Icip-Icip Kuliner Timur Tengah di Ajwad Resto

Mamah-mamah Muda Harus Melek Stunting (part 2-Tamat): Kiat Mencegah Stunting!