Mamah-mamah Muda Harus Melek Stunting (part 2-Tamat): Kiat Mencegah Stunting!

Monmaap monsori ini part2 nya lama banget ya keluarnya ahaha. Gak tau nih belakangan ini saya jadi kelabakan sendiri ngatur jadwal antara jadi ibu muda, nyambi freelance di program USAID plus nyambi mulai jualan kecil-kecilan. Nah pas lagi ngerjain salah satu dokumen program, saya jadi iseng buka blog dan ngeh kalo saya masih punya utang ngelarin cerita santai soal stunting. Jadi, mari izinkan saya membayar lunas utang postingan tersebut :D


Di part 1 kemarin (klik disini ya buat yang belum baca), saya sempet cerita soal apa itu stunting, gimana taunya anak kita stunting apa gak plus apa aja sih resiko dari stunting yang penting banget untuk dipahami biar kita jadi semakin waspada. Nah di part2, saya bakalan sharing kiat-kiat biar anak kita gak termasuk dalam angka statistik stunting di Indonesia: 1 dari 3 anak di Indonesia menderita stunting. (Gila sih ini statistiknya tipis bangeet.. ngeri banget!)

Kiat 1: mulailah sejak masa pranikah

Thanks rawpixel.com untuk gambarnya yang keren ini!


Astaga put.. laki aja gue belon punya gimana caranya bisa cegah stunting?

Oke. Ini mungkin kedengeran absurd yaa.. tapi asli kamu beneran bisa mulai mencegah stunting sejak kamu masih di masa pra nikah. Caranya adalah dengan memastikan bahwa kamu tidak menderita anemia sebelum menikah. 

Apa hubungannya sih emang?

Seorang wanita yang ketika sebelum hamil dia sudah anemia maka semakin besar resiko dia untuk tetap anemia di masa kehamilannya nanti. Anemia yang bersambung ini sudah terbukti meningkatkan resiko perempuan untuk melahirkan bayi yang kecil alias berat badannya kurang (istilah medisnya bayi BBLR). Nah bayi yang BBLR memiliki resiko terkena stunting yang lebih besar dibanding bayi-bayi yang berat badan lahirnya normal. Bahkan salah satu jurnal dari FKM UI menyebutkan bahwa BBLR adalah faktor paling dominan terhadap kejadian stunting. Sudah mulai kelihatan kan benang merahnya?

Terus gimana caranya biar gak anemia?

Pastikan kamu cukup makan makanan protein hewani karena mereka mengandung zat besi yang cukup, makan sayur-sayuran hijau dan minum tablet tambah darah. Menurut kebijakan pemerintah, remaja putri dan wanita usia subur dianjurkan minum tablet tambah darah sebanyak 1 (satu) tablet setiap minggu sepanjang tahun. Jadi.. meskipun hilal jodoh belum nampak, atau buat kamu yang sudah menikah tapi belum hamil, kamu tetap bisa memulai upaya pencegahan stunting lho. 

FYI.. saya termasuk penderita anemia saat remaja dan pranikah dan yess.. statistically proven.. saya juga menderita anemia saat kehamilan. Jadi jangan ulangi kesalahan saya ya mentemen. 

Kiat 2: jangan kasih kendor pas hamil

gambar diambil dari adobe.stock

Kamu sekarang lagi hamil? kalo kata babang Valentino Rossi di iklan motor: Gaspol! Pastikan kamu cukup makanan yang bergizi yaa. Kedengeran klise banget, tapi tubuh kamu bekerja keras memenuhi kebutuhan pertumbuhan janin di dalam perut kamu. Ibarat saldo tabungan, zat gizi di tubuh kita akan terus menerus "ditarik tunai" oleh si janin, jadi bayangkan apa yang terjadi kalo saldo gizi kita gak mencukupi? Yap.. pertumbuhan janin menjadi terhambat yang berujung menjadi bayi kecil pada saat lahir. Seperti yang sudah saya ceritain di kiat 1, berat bayi yang kurang saat lahir sangat amat berhubungan dengan resiko stunting. Selain makanan bergizi, harus tetap rajin minum tablet tambah darah yaa. Begitu sudah ketauan hamil, kamu harus mulai minum tablet tambah darah 1x sehari atau minimal 90 tablet selama kehamilan. Jangan lupa untuk selalu menjauhi asap rokok dan rutin memeriksakan kehamilan. Jangan anggap remeh periksa kehamilan yaa.. periksa hamil sangat penting untuk mendeteksi apakah pertumbuhan janin kamu sesuai dengan semestinya. 

Hal yang gak kalah pentingnya adalah edukasi diri kamu dan sekeluarga kamu tentang ASI dan proses menyusui. Ini akan berhubungan dengan kiat ke 3 berikut ya!

Kiat 3: ASI: pilihan pertama dan utama untuk bayi

gambar diambil dari sini


Gak bisa dibantah bahwa ASI adalah makanan terbaik untuk bayi dengan kandungan yang gak akan pernah bisa disamakan dengan susu formula merek apapun. Itu kenapa penting banget untuk mengerahkan segala kemampuan kita untuk bisa memberikan ASI Ekslusif (ASI saja tanpa makanan dan minuman apapun selama 6 bulan pertama kehidupan si bayi). 

Apakah menyusui itu mudah?

Sebagai seorang busui, saya bakal bilang.. itu gak mudah. Menyusui itu gak sesimpel ngeluarin nenen terus dihisap sama si bayi. Kita harus paham dulu ilmunya. Makanya sejak hamil penting banget kontak ke tenaga kesehatan untuk dapet basic ilmunya seperti apa. Kalau masa menyusui ibarat medan perang, maka ilmu ini bakal jadi "senjata" kita untuk berperang melawan mitos-mitos seputar menyusui yang gencar banget dilancarkan oleh orang-orang di sekeliling kita.

Bayangin aja nih.. kita baru aja lahiran, luka aja masih perih tiada tara, ASI keluarnya masih setetes-setetes (which is absolutely normal) sementara si bayik udah nangis-nangis kejer (which is SUPER DUPER NORMAL secara dia dari perut yang anget tetiba dia mesti pindah ke lingkungan baru). Maka dimulai serangan mitos dari orang-orang terdekat

"eh itu ASI kamu sedikit tuh.. kesian bayinya laper, udah kasih sufor aja"

Ibu baru tanpa "senjata" ilmu tentu akan lebih besar kemungkinannya untuk goyah dan pada akhirnya nyerah untuk ASI ekslusif. Tapi ibu baru yang ke medan perang dengan amunisi ilmu yang lengkap be lyke:

"dear mas..ibuk..bapak..om..tante.. berdasarkan ilmu yang saya dapet dari konselor laktasi, kapasitas lambung bayi masih amat sangat kecil di hari-hari pertama dia lahir. bahkan bayi dapat bertahan di 48-72 jam pertamanya tanpa asupan apa-apa karena dia masih punya cadangan makanan. Pemberian sufor justru akan semakin membuat bayi saya males menyusu dan akhirnya saya tidak bisa memberikan ASI Ekslusif. Apa mas..ibu..bapak..om..tante tau sebagus apa kandungan ASI.. baiklah, saya coba jelaskan yaaa.... (dan berlanjut jadi kulias ASI Ekslusif 2sks ahahaha)"

and it happens to almost everyone, including me.

Fakta bahwa saya lulusan sekolah kesehatan gak lantas membuat orang merasa segan memojokkan saya dengan mitos-mitos menyusui. Apalagi di awal pemberian ASI, perlekatan baby ncop gak bagus gegara dia punya liptie derajat 3. Jangan tanya berapa banyak yang menganjurkan sufor ke saya.. dari saya yang semangat jelasin ilmunya ke mereka sampe akhirnya cuma bisa senyum aja tiap kali di ojok-ojokin beli sufor :').

Perjuangan menyusui itu berat.. makanya kamu gak boleh sendiri. Sedari hamil ajak orang serumah untuk dateng ke konselor laktasi (yang dulu gak pernah saya lakuin dan saya lumayan nyesel) biar mereka bisa jadi garda terdepan untuk mendukung kamu memberikan ASI Ekslusif.

Apakah saya ASI garis keras? yes! 

Apakah saya anti sufor? yes.. saya anti sufor tanpa indikasi.  Tuh udah saya bold plus underline kalimatnya yaa.. Pemberian sufor harus dengan indikasi dan atas saran dokter setelah si dokter menilai kondisi bayi kita. Jadi bukan atas indikasi "kayaknya tete kamu kecil  deh jadi ASInya sedikit" atau "bayinya nangis mulu, kering kali ASInya". 

Kalau memang pada satu titik, usaha keras kamu untuk memberikan ASI Ekslusif ternyata belum menambah BB si bayi secara signifikan, dan dokter memang meresepkan sufor.. maka kita juga harus lapang dada. Betul.. ASI memang pilihan pertama dan utama, tapi selalu ada pilihan kedua dan berikutnya. 

Kiat 4: MPASI menu lengkap!

Setelah masa ASI Ekslusif kelar, pastikan MPASI yang kamu berikan sesuai dengan rekomendasi WHO ya manteman. 

Rekomendasinya kek mana tuh put?

To be honest, saya juga baru belajar dan baca-baca lagi soal MPASI satu bulan sebelum baby ncop mulai makan. Dan alhamdulillah banget.. dipertemukan sama akunnya dokter metahanindita. Duh kudu banget wajib follow akun instagramnya beliau deh karena ngebahas lengkap banget soal MPASI yang bener itu kayak mana, dan semua penjelasannya selalu disertai referensi penelitian. 

Jadi saya gak bakal panjang lebar soal ini, please kindly follow her instagram, yess!

Kiat 5: Waspada BB Seret

Momen nimbang anak bagi para ibu-ibu adalah momen yang mendebarkan! Serius.. baru tau saya ternyata begitu ya rasanya punya anak.. nimbang aja kek mau ujian nasional hahaha. Hal penting yang harus diingat sebagai seorang ibu adalah kedepankan fakta dan data dan buang jauh rasa denial.

"ah gapapa.. berat badannya gak naik. yang penting anaknya sehat"

"ah gapapa naik dikit doang, kan anaknya aktif"

Ini bahaya banget sodara-sodara. Bikin kita terlena dan ujung-ujungnya malah terlambat mengenali tanda-tanda gagal tumbuh alias growth faltering. Growth faltering biasanya dimulai dengan mulai seretnya kenaikan berat badan. Hal ini bisa terlihat jelas KALAU hasil timbangannya di plot kedalam kurva pertumbuhan (boleh KMS atau growth chart WHO. Sama aja kok). Growth faltering ditandainya dengan melandainya kurva kenaikan berat badan, kek begini:

Gambar diambil dari slide Dr. Osama Arafa Abd El Hameed


"Kalau udah kayak gini harus diapain dong?" 

jawabannya cuma satu: konsul ke dokter. Jangan sembarangan kasih susu merek A-Z atau suplemen ini itu yang katanya dijamin bisa nge-boost BB, karena growth faltering itu penyebabnya banyak.. bisa pure karena anaknya kurang banyak makannya, atau bisa karena infeksi dan penyakit lainnya. Jadi pastikan harus datang ke ahlinya ya. 

Emang apa hubungannya stunting sama berat badan? stunting kan hubungannya sama tinggi badan bukan?

Bener banget.. stunting adalah perkara tinggi badan yang gak sesuai dengan yang semestinya, tapi perlu diingat bahwa penambahan berat badan yang tidak signifikan akan mempengaruhi penambahan tinggi badan. 

Kiat 6 dan terakhir: Jangan lakuin semuanya sendirian!

Menjadi orang tua itu berat.

Untuk pantas dipanggil ibu, kita gak sekedar hamil terus melahirkan lantas selesai

Untuk pantas dipanggil ayah, kita gak sekedar memberi makan 3x sehari lantas selesai

Gak sesimple itu esmeralda (saya juga baru tau ternyata begitu ahahaha)

Banyak yang harus dipelajari kalau mau jadi orang tua yang baik. Dan sayangnya gak ada sekolah jadi orang tua. Itu kenapa penting banget untuk saling kerja sama, sama-sama banyak baca dan upgrade ilmu. Ngerawat dan ngedidik anak BUKAN CUMA TUGAS IBU DOANG YA PLIS. Itu suaminya coba jangan cuma follow-follow akun-akun gamers ato otomotif doangan, Suruh follow akun-akun cowok yang ngedukung perjuangan istri dan ibu. One of my favourite is akun @bapak2id dan akun @id-ayahasi

Remember.. you're in this together. 

Seperti slogan para ayahasi : BIKINNYA BERDUA, NGURUSNYA JUGA BERDUA.


Dengan berakhirnya postingan ini maka utang saya pun lunas. yeay! Gimana? gak susah kan yaa kiatnya. Semoga postingan ini bermanfaat yaa khususnya untuk para mamah-mamah muda.

Sampai ketemu di postingan berikutnya (kalo gak mager hihi)



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yuk Kenalan Sama Kartu Suplementasi Ibu Hamil

Icip-Icip Kuliner Timur Tengah di Ajwad Resto

Bidan Jangan Gagal Paham Tentang Tablet Tambah Darah, yess