Pengalaman sunat bayi si Baby Ncop

gambar diambil dari lifestyle.kompas

Ini adalah postingan pertama setelah saya melahirkan. Yeay! Its good to be back.. karena beneran butuh banyak niat untuk kembali ngeblog di sela-sela kesibukan ngurusin baby Ncop yang udah 7 bulan. Hmm time flies so fast banget kan yaa.. Nah topik pertama setelah sekian bulan hiatus adalah tentang pengalaman sunat bayi. Semoga bisa jadi referensi untuk bu ibuk yang punya anak laki-laki yaa.

Oke, jadi pas si ncop umur 4 bulan lebih dikit kemarin, dia disunat! anti mainstream nih secara kebanyakan anak laki-laki muslim disunat pada saat TK atau ketika mereka libur sekolah dasar. Lalu apa yang mendasari si Ncop disunat pas masih bayi?

Pertama, waktu itu abis baca  salah satu artikel terbitan American Association of Pediatric yang menyebutkan bahwa sunat pada bayi laki-laki memiliki beberapa manfaat misalnya menurunkan resiko infeksi saluran kemih yang memang kebanyakan terjadi di tahun pertama si bayi.

Kedua, sekarang atau nanti, Ncop tetep bakalan ngerasain yang namanya disunat secara sunat bagi saya yang muslim, bukan merupakan sebuah opsi melainkan sebuah kewajiban. Dari hasil baca-baca artikel tentang sunat, justru waktu terbaik untuk sunat pada saat bayi, katanya karena pembuluh- pembuluh darah dan jaringan lainnya di penis belum terlalu tebal, jadi lebih mudah dipotong dan (katanya) sakitnya lebih sedikit ketimbang disunat pas udah besar.

Dua alasan diatas yang akhirnya membuat saya iseng nanya ke DSA nya si ncop pas imunisasi.  Si dokter malah cerita bahwa di negara-negara yang mayoritasnya muslim, begitu lahiran sebelum pulang ke rumah bayinya sudah disunat. Bhaique

Akhirnya satu waktu saya nemu postingan ngebahas sunat bayi. Saya tag deh ke suami sebagai upaya provokasi hihi. Bagai gayung bersambut, sorenya paksu ngajakin ke klinik sunat deket rumah. Niatnya mau konsul aja ke dokternya dan bikin janji sunat minggu depannya.

"Apa mau disunat sekarang? boleh kok!" tantang si dokter. Paksu semangat. "Serius ni mau sekarang? tanya saya ke paksu. Ditanya begitu, paksu langsung bereaksi "Iyalah.. lah kamu gimana.. udah woro-woroin aku malah sekarang kamu yang takut"

Maka jadilah sore itu juga Ncop disunat.

Proses Sunat
Seperti prosedur sunat pada umumnya, celana si ncop dibuka, bagian kulup penisnya di desinfeksi dan dibius kebal. Ncop mulai nangis kejer dan dengkul saya mulai berasa lemes denger si ncop nangis kesakitan.

Oh jadi gini ya ternyata rasanya jadi ibu pas anaknya sakit. Lemes shaaay.


Setelah obat biusnya bekerja, Ncop mulai tenang bahkan ketawa-ketawa ngeliatin dokter yang lagi khusyuk nyunatin dia. Gak sampe setengah jam, prosedur sunatnya selesai. Btw, saya gak tau prosedur ini namanya apa, tapi bagian kulupnya dipotong dengan sejenis pisau yang  menyala kayak laser gitu. Ngilu ngilu sedap lah.

Penampakannya begini.
gambar diambil dari marketplace bukalapak

Sebelum pulang, kita dibekalin obat puyer yang harus diminum 3x sehari, sirup analgetik dan salep untuk diolesin di penisnya ncop yang abis disunat. Gak lupa dokternya pesen untuk kontrol 3 hari setelah sunat

Selang 1 jam setelah sampe di rumah, efek biusnya mulai hilang dan si ncop nangis kejer banget.. duh. Saking kejernya dia nenen sambil nangis.

Kuat mak kuat. 

Saya sempat kasih sirup analgetik satu kali sesuai dosis yang dibutuhin Ncop. Entah sirupnya yang mulai bekerja, entah ncopnya yang kecapekan nangis, akhirnya dia tertidur pulas.

Perawatan Luka
Prinsip perawatan luka yang dijelasin sama dokter adalah bersih dan kering. Kalo abis pipis, ujung penisnya aja yang dilap pake tissue. Ncop juga belum boleh mandi dan belum boleh pake diapers. Penis ncop pun gak dibungkus2 pake kasa, jadi dibiarkan gitu aja di udara bebas. 😂😂

Tapi disinilah bagian yang paling stress.

Setelah berbulan-bulan dimanjakan dengan kehadiran diapers, sekarang saya harus berjibaku dengan pipis ncop yang setiap saat bisa mancur kapan aja. Jadi untuk mensiasatinya, saya beli underpad (alas hijau panjang yang bisa menyerap cairan, biasa dipake untuk ibu2 abis operasi caesar). Underpad saya gelar memanjang dibawah bokong Ncop, jadi kemanapun pipis ncop mancur, bakal diserap sama si underpad ini.

Progres Penyembuhan Luka
Di hari ketiga, kulit di sekitar kepala penisnya ncop mulai berubah agak kehitaman, persis seperti koreng yang mau sembuh. Kalo dilihat sekilas mirip buah anggur item yang udah layu.  Kisut-kisut gitu deh. Saya sampe nanya berkali-kali ke suami, ini emang kayak gini ya bentuknya?

Ternyata emang kayak gitu gaes.

Pas kontrol di hari ketiga dokter bilang belum boleh kena air. Besokannya alias hari ke empat, bagian item-item tadi mulai terkelupas. Penis ncop pun mulai keliatan bentuknya. Saya mulai coba-coba pakein diapers sambil sesekali saya intip penisnya takut kenapa-kenapa 😂😂.

Dan bener aja gaes.. lecet. Kata suami itu karena kepala penisnya sebelumnya tertutup kulit, sekarang dibuka trus kena gesekan diapers, wajar kalo lecet. Abis itu saya nyesel berat udah gak sabaran pengen pakai diapers. Hiks. Akhirnya saya memutuskan kembali ke popok kain yang gesekannya gak sedasyat diapers. Saya lupa pastinya hari ke berapa, kalo gak salah hari ketujuh saya baru bener-bener bisa makein diapers karena penisnya Ncop udah sembuh. Yeayy!

Jadi.. untuk menutup postingan ini, berikut keuntungan dan kelebihan sunat pada bayi.

Keuntungan
1.Lukanya tidak terlalu mengeluarkan darah yang banyak.
2. Resiko ISK lebih kecil (btw, Ncop punya sepupu yang seumuran, dua bulan setelah Ncop sunat, sepupunya ini juga harus disunat karena ada sumbatan di penisnya)
3. Pas anak besar gak perlu ribet-ribet nyunatin lagi.
4. Si anak ga bakal inget masa2 menegangkan ini hihi

Kerugian
1. Ribet dengan pipisnya karena belum bisa langsung pake diapers. Kalo anak udah besar kan udah bisa ke toilet sendiri
2. Dengkul lebih lemes buat ibunya soalbya tangisan bayi lebih menyayat hati wkwkwk


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yuk Kenalan Sama Kartu Suplementasi Ibu Hamil

Bidan Jangan Gagal Paham Tentang Tablet Tambah Darah, yess

Icip-Icip Kuliner Timur Tengah di Ajwad Resto