Icip-Icip Kuliner Timur Tengah di Ajwad Resto

Assalamu'alaikum mentemen!

Gak kerasa ya udah ganti kalender aja, eniwei akhir tahun kemarin saya liburan panjang di rumah, 2 minggu! Salah satu agenda saya ketika pulang ke Jakarta adalaaaaaah.. makan makanan yang gak ada di Kupang, *tetep yaa perut muluk yang diurusin. Kulineran liburan kemarin agak beda dari biasanya, karena kali ini saya ngicipin makanan ala timur tengah.



Kalo dipikir-pikir, saya jarang banget kulineran makanan timur tengah, paling banter juga kebab-kebab pinggir jalan, itu pun udah jarang banget sejak saya gak lagi tinggal di Grogol. Makanya begitu si Mamah, panggilan sayang untuk sahabat plus teman sebangku saya jaman di SMA ngajakin ke Ajwad Resto, saya gak sanggup nolak. 

Sebenernya nama Ajwad Resto ini gak asing di telinga. Yap.. Ajwad Resto ini punyanya Ustad Khalid Basalamah, salah satu ustadz yang lewat perantara beliau, banyak orang yang mulai mengenal sunnah. Menuju Ajwad Resto ini beneran perjuangan banget, karena jaraknya yang jauh dari rumah, tepatnya  di Condet, Jakarta Timur. Setelah naik gojek sekali, busway sekali dan gocar sekali, nyampelah kita di Ajwad Resto, Kebayang dong ya.. dari Tangerang ke Jakarta Timur. Pasti banyak yang berpikiran, kenapa gak langsung gocar aja sekali nyampe? jawabnya adalah biar ngirit hihi


Bangunan Ajwad Resto terletak persis di sebelah SPBU Mega Baja di Jalan Condet Raya. Bangunan ini bertipe ruko dengan tiga lantai. Di lantai pertama, ada beberapa meja makan untuk customer, tapi sebenernya lebih kepada toko oleh-oleh yang ngejual banyak barang mulai dari gamis, kerudung, buku-buku yang sering beliau jadikan referensi saat kajian, kurma dan madu. Saat kami datang, meja di lantai 1 sudah terisi, akhirnya kami naik ke lantai dua.


Di Lantai 2 sendiri, ada sekitar 4 meja standar, 5 meja lesehan (kalo gak salah inget) dan 2 ruangan VIP yang ukurannya cukup besar, yang kemungkinan besar diperuntukkan bagi acara-acara keluarga. Oiya, di sudut ruangan lantai 2 ini ada musholla khusus untuk perempuan juga lho. Sayangnya, saya gak sampai lantai 3 karena di lantai 2 ini masih ada meja yang kosong. 



Ketika menunya datang, jujur saya agak belibet baca nama-nama makanannya. Maklum biasa baca menu nasi uduk, soto ayam dan sebangsanya hahaha. Untungnya si mamah udah lumayan familiar sama makanan-makanan Timur Tengah, dengan mantapnya dia bilang, "aku mau nyobain Mandi Laham ah". Sementara saya masih terkesima ngeliat nama-nama makanan di dalam menu dan mencoba mengejanya seperti anak TK yang baru bisa belajar baca.

"Adek nyobain Briyani aja" saran si mamah. 
"Briyani? Apaan itu mah?"
"Sama, nasi juga, tapi kalo Briyani, rempah-rempahnya berasa lebih ringan dek"

Saya manggut-manggut. Oke. Mata saya langsung menuju jejeran menu Briyani. Pilihannya ada Briyani Laham, Briyani Dajad dan Briyani Samak. Pilihan saya jatuh ke Briyani Laham yang dari deskripsi menunya ada daging dombanya. Untuk appetizernya, saya pesen Sambosa, sejenis pastry dalemnya keju mozzarella, sementara si mamah yang pengalaman kulineran timur tengahnya lebih expert, memilih appetizer yang namanya aja susah untuk dilafalkan, Kibdah Mugalgal, alias hati domba yang dibumbuin dan disajikan dengan roti ala timur tengah. 

Sambil nunggu makanannya dateng, saya memperhatikan sekeliling. Hal yang pertama kali saya noticed dari restoran ini adalah pernak-perniknya yang timur tengah banget. Selain itu, nuansa sunnah kentara banget di restoran ini, mulai dari penampilan pelayannya yang nyunnah (jenggotan dan celananya laa isbal*) sampai gak ada musik atau video-video klip yang sering banget diputer di tempat-tempat makan pada umumnya, yang ada malah diputerin video kajian hehe. Saya juga gak ngeliat ada pegawainya yang perempuan, mungkin untuk menghindari ikhtilat* di tempat kerja kali ya? Awesome

Setelah menunggu kurang lebih 20 menitan, menunya datang juga. Pertama kali ngicipin si Briyani, hal pertama yang berasa di lidah adalah rempah-rempahnya. Saya kebayang cengkeh, kapulaga dan temen-temen seperjuangannya. Enak! Hal kedua yang saya perhatiin adalah, bentuk nasinya yang lucuuuuk! Butirannya panjang dan mencar-mencar gitu nasinya, maksudnya gak ngegumpal gitu. Kata si mamah, nasi timur tengah emang begitu modelnya. Saya ngangguk-ngangguk sambil ngunyah. Daging dombanya juga enak. Sambosanya juga enaaaaak. Etapi dibandingin dengan Mandi Laham pesenannya si mamah, saya lebih prefer ke Briyani sih. Kalo Mandi Laham entah kenapa berasa kayak nasi kuning biasa gitu hihi, tapi tetep enak juga sih.*dasar lidah gampangan. 

Berasnya jangkung

Sambosa 

Untuk harga, 2 main course, 2 appetizer dan 2 minuman yang kami pesan, kocek yang harus dirogoh totalnya sekitar 250 ribuan. Sebenernya yang bikin rada mahal karena dombanya kali ya, soalnya kalo kamu pilih Mandi/Briyani nya yang Dajaj (Ayam) atau Samak (Ikan), harganya jauh lebih murah dibandingkan dengan yang tipe Laham (domba). Tapi untuk ukuran kuliner timur tengah, ini masih affordable sih, asal jangan sering-sering yess, hehe.

Setelah ngabisin semua yang ada di meja -kotak tissue gak saya makan kok..sumpah!- saya dan si mamah disodorin kartu untuk penilaian tentang Ajwad Resto ini, mulai dari tempat sampai rasa makanan. Well.. seperti layaknya food blogger, saya akan menutup postingan ini dengan review untuk Ajwad Resto ini.

kartu sarannya aja ada dalilnya lho.. masya allah dah!

Pro
1. Makanannya enak
2. Nunggu makanannya dateng gak terlalu lama
3. Tempatnya bersih
4. Ada musholla khusus perempuan
5. Nuansanya sunnah banget! (kostum pelayannya, gak ada gambar/foto makhluk hidup, gak ada musik)
6. Buku2 islami yang dijual di toko lantai pertama recomended banget!

Kontra:
1. Lampunya kuning, kurang cocok buat mata saya yang udah rabun 
2. Jauh dari rumah

Datang lagi? Yes! Kalau ada temennya apalagi kalau ditraktir hehe.

Note:
*Laa isbal : celana tidak menutupi mata kaki alias cingkrang
*Ikhtilat: bercampurnya laki-laki dan perempuan yang bukan mahram dalam satu tempat


blogger dengan lidah gampangan,


Komentar