Bersama Kesulitan, BENERAN ada kemudahan


Dalam hidup, pasti ada yang namanya waktu-waktu yang sulit atau hari- hari yang berat. Biasanya dengan jelas, kita bisa melihat dan merasakan kedatangan mereka dari jauh, persis seperti kita melihat awan gelap dari kejauhan yang perlahan mulai mendekat. Pada saat seperti itu, rasanya kepingin bisa mencet tombol fast forward supaya semua cepet selesai dan berlalu.

Seperti bulan ini, dimana perwakilan dari kantor regional Nutrition International India dan Kanada bakalan dateng ke salah satu kabupaten dampingan tempat saya bekerja sekarang, Manggarai Barat. Kunjungan ini untuk ngeliat gimana penggunaan media konseling dalam merubah perilaku ibu hamil dalam meminum tablet tambah darah. Gak cuma itu, mereka juga mau dateng ke salah satu sekolah untuk ngeliat seperti apa pemberian tablet tambah darah untuk remaja putri yang notabene merupakan program baru dari Kemenkes.

Kunjungan-kunjungan dari luar kayak gini sebenernya kesempatan bagus untuk saya bisa belajar macem-macem, mulai dari belajar ngelancarin bahasa inggris, belajar koordinasi, belajar ngonsep acara dan pelajaran berharga lainnya, tapi.. di satu sisi, untuk sekelas newbie yang gampang panikan kayak saya ini, nyiapin kunjungan macam begini bisa bikin stress, bahkan sejak sebulan sebelumnya. Mulai dari birokrasi surat menyurat, survey puskesmas dan sekolah mana yang mau dijadikan TKP,  nyiapin prosesi penyambutan sampai ke hal kecil seperti : makan dimana.

"Put, nanti abis kunjungan ke Puskesmas, ada tempat makan siang gak di deket-deket situ?" tanya koordinator program ke saya via whatsapp. Saya cuma bisa mengernyitkan dahi begitu membaca pesan tersebut. 

Duile. Jangankan restoran, tukang bakso aja belum tentu ada di sekitar situ. 

"kayaknya gak ada bu tempat makan di deket puskesmas" jawab saya lemes sambil mengingat bahwa puskesmas yang dipilih untuk dijadikan TKP adalah puskesmas di luar kota, yang jarak dari jalan utama ke dalamnya lumayan jauh.

"Nah lho, coba itu dipikirin itu mau makan siang dimana kira-kira tamunya"

Kepala nambah nyut-nyutan, apalagi ditambah masalah teknis yang mungkin bisa terjadi di tengah kunjungan, kayak, gimana kalo tiba-tiba listrik mati, atau hujan deras lalu jalanan banjir trus mobilnya si bule gak bisa lewat dan hal-hal semacam itu. Duh. Rasanya kepingin fast forward langsung ke bulan Desember.

Di momen-momen kayak gini, saya seringkali lupa satu hal
Maka sesungguhnya, beserta kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya beserta kesulitan ada kemudahan. (QS Al Insyirah: 5-6)
Bagaimana pun sulitnya, akhir dari setiap kesulitan adalah kemudahan. Gak cuma satu kemudahan, tapi dua, karena statement ini diulang di ayat yang berbeda. Ini adalah sunnatullah, bahwa Allah azza wa jalla gak pernah pelit sama hamba Nya.

Bener aja, setelah gradak gruduk nyiapin kunjungan, pada akhirnya saya merasakan gak cuma dua kemudahan, tapi banyak, mulai dari surat menyurat yang lancar jaya, mas-mas EO nya yang sigap dan bisa diandelin, cuaca yang bersahabat, jalanan ke arah sekolahan yang tadinya rusak parah, kemudian masya allah, selesai di aspal sebelum mas bule dan mbak bulenya dateng, reimbursement yang masuk sebelum tanggalnya, temen-temen satu tim yang tumben-tumbenan bisa travel bareng ke kabupaten yang sama, dan tentunya, saya nya dikasih sehat wal'afiat sampai acara kunjungan selesai.

i cant say nothing but, alhamdulillah. 

Pagi ini, satu hari setelah kunjungan selesai, saya kemudian berfikir gimana pun sulitnya, kita hanya disuruh sabar dan tawakal karena kemudahan itu selalu datang satu paket dengan kesulitan. Banyak dari kita yang kadang gak sabaran karena biasanya paket kemudahan itu datangnya belakangan. Saking gak sabarnya, kita berpikir untuk nyerah, kemudian apatis dan mulai menjadi "ya udahlah gimana nanti aja"

Padahal normalnya, kalau orang dikasih tiga paket, kemudian yang dateng baru satu paket, mereka akan heboh usahanya untuk ngedapetin paket berikutnya, mulai dari sibuk neleponin kurirnya, sibuk nge-track nomer resinya, sampe ada yang bela-belain dateng ke kantor kurirnya untuk ngambil sendiri paket tersebut. 

What im trying to say is.. paket kemudahan gak akan datang untuk orang yang apatis.

Jadi apapun paket kesulitan yang kamu dapetin sekarang, jangan berhenti berusaha, jangan bosen berharap dan bersabar, karena serius, bersama kesulitan BENERAN ada kemudahan. Yah.. meskipun harus jungkir balik dan koprol dulu sih sebelumnya :D

sebelum tarian penyambutan


kunjungan ke puskesmas

Eniwei, makasih banyak untuk tim dari dinkes Manggarai barat, Puskesmas Benteng, Puskesmas Labuan Bajo, guru-guru di SMPK Santo Yosef, Budew, Kak Niko dan tim Sasando, juga  mas-mas EO (mas Reza dan mas Rivo) yang keren banget koordinasinya. Ah apalah saya kalo Allah Azza Wa Jalla gak ngirim kalian untuk bantuin acara ini ^^

XoXo






Credit foto : kak Donna Rade

Event Organizer : bahasaglobal
Oiya, kalo kalian perlu jasa interpreter, bisa hubungi mereka juga lho!



Komentar

  1. Reza: Foto saya gak ada yang lebih ganteng. hehehehe???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada kok om foto yang spektakuler itu
      *if you know what i mean :D

      Hapus

Posting Komentar