That's What Merantau Are For..


Siang tadi, Kota Kupang diguyur hujan yang lumayan deres, Agak ngagetin juga sebenernya karena sepagian tadi mataharinya bersinar terik, khasnya wilayah timur Indonesia.
"kan bener kan apa kata saya, beneran ujan kaaan" celoteh Pak Tom, tetangga kosan, 
"iya ya pak, ternyata udah masuk musim ujan" jawab saya sambil tergopoh-gopoh mindahin jemuran ke dalam teras kamar. 

Saya bergegas masuk. Pintu kosan saya biarkan sedikit terbuka, jarang-jarang soalnya bisa menikmati hujan di hari minggu begini. Kemudian saya jadi keingetan hari-hari pertama saya menetap di Kota Kupang, waktu itu musim ujan juga baru dimulai.

Hari-hari pertama di perantauan adalah hari yang berat, baik secara psikis maupun emosional. Masih kebayang gimana absurdnya saya nyari kosan secara saya gak kenal siapa-siapa disini. Mulai dari penjaga hotel sampe abang tukang nasi padang saya tanyain pertanyaan yang sama, "pak, disini kosan yang bisa disewa dimana ya?" belum lagi pesan singkat dari nyokap yang belum apa-apa udah bikin brebes milih. 

Berada ribuan kilometer dari rumah untuk waktu yang panjang tanpa kenal siapapun sedikit banyak membuat perasaan saya campur aduk. Separo excited, separo cemas, separo rindu, separo takut. Its weird karena sebenernya saya udah lumayan sering berada di antah berantah sendirian, tapi merantau bener-bener sesuatu yang berbeda.

Tapi tetep.. seberat-beratnya hari-hari pertama di perantauan, gak ada yang bisa ngalahin beratnya hari dimana saya harus pamitan dengan manusia-manusia terbaik yang ada di sekeliling saya. Perlu kerja keras besar untuk gak nangis di hari itu

"Ati-ati disana, kunci pintu kalo mau tidur" pesan nyokap, dilain kesempatan, nyokap juga bilang, "cari temen kosan yang bisa dimintain tolong ngerokin". Dari semua marabahaya yang mungkin ada di perantauan, nyokap memilih masuk angin sebagai prioritas utama. She knows me too well. 

Adek semata wayang yang biasanya cuek tiba-tiba bilang, "Jangan lupa sms-in gue alamat kantor sama kosan lo disana". Si abang yang sehari-hari jarang ngobrol pun, begitu nganter nyari taxi, tiba-tiba ngasih banyak petuah. Jeko, sahabat dari jaman SMA, ngedadak nongol ngasih boneka Hello Kity, "buat temen lo di sana" katanya. Belum lagi kelakuan anak-anak jenaka yang sempet-sempetnya bikin farewell party di kedai pizza, plus ngasih hammock sama laybag segala, seolah olah saya pergi ke NTT untuk backpackeran bukan untuk kerja.

Mendadak hari itu, semua orang bikin saya jadi kepingin nangis. 

Sekarang, udah setahun saya tinggal di Kupang, mulai terbiasa menahan rindu pulang sampai tabungan cukup untuk membeli tiket pesawat, mulai terbiasa sama pedesnya sengatan matahari disini, mulai tau pasar mana yang harganya lebih murah sampai abang gorengan mana yang risolnya enak hahaha.

Yap. Seperti layaknya meganthropus paleojavanicus, pelan tapi pasti saya berusaha beradaptasi dengan segala macem perubahan, dengan harapan sepulangnya merantau saya bisa berevolusi menjadi spesies baru yang lebih canggih.

Because thats what merantau are for.. ya kaaan?


XoXo


Komentar